Pabila Kalam Berbicara

Tajamnya Mata Pena

Adakah Kau Lupa..?

Posted by unite28 on October 14, 2008

Salam Mahabbah..

alhamdulillah bertemu kembali..syukur setingginya kepada Ar-Rabbul ‘Azim atas segala nikmat yang masih lagi dikurniakan tidak putus-putus kepada hamba-Nya tanpa merasa kerugian sedikit pun ke atas diri-Nya..subhanallah..

sebagai hamba, kita seharusnya sedar siapakah kita sebenarnya..untuk apa kita diciptakan..dan kepada siapa yang seharusnya kita berikan ketaatan sepenuhnya..

Sahabat sekalian,

alhamdulillah, kem kepimpinan baru je selesai 3 hari yang lepas. Seperti yang saya janjikan, saya akan kongsi tentang modul yang telah saya moderate dalam satu slot LDK bersama peserta-peserta. Sebelum tu alhamdulillah, kerana LDK tersebut berjalan lancar dan mencapai objektif sebagaimana yang kami inginkan. LDK tersebut merupakan satu permulaan yang baik kepada para peserta untuk memecahbekuan dalam pemikiran serta kesedaran mereka tentang Siapa Aku..?

Saya turut berasa gembira kerana berjaya mengawal suasana dan mood para peserta agar ia berada dalam keadaan tenang dan sesuai dengan cara pembawakan yang sepatutnya digunakan.alhamdulillah.

Sepertimana yang telah dinyatakan pada posting yang lepas, objektif atau himmah modul ini adalah untuk mereka mengenal diri dan memberi kesedaran kepada para peserta bahawa mereka adalah HAMBA Allah serta memberi kesedaran kepada para peserta tentang peranan sebenar sebagai Hamba-Nya dan Khalifah dimuka bumi.

Dalam modul ini, satu suasana tenang tanpa sedikit pun gangguan diwujudkan agar para peserta berada dalam mood yang mudah untuk menyentuh hati dan pemikiran mereka. Kemudian beberapa soalan yang berkaitan dengan kemampuan mereka diajukan seperti contoh :

“Sila tuliskan nama anda pada sekeping kad yang diberikan tanpa menggunakan tangan, kaki serta pancaindera yang lain..kemudian tanya pada diri adakah aku mampu?..”

Soalan-soalan begini diajukan kepada mereka dengan harapan agar mereka sedar tentang kekuasaan Allah dan kelemahan manusia yang serba dhaif. kemudian untuk mencapai objektif kedua, modul tersebut dilaksanakan secara berkumpulan. Dalam sesi ini, kita akan dapat melihat peranan mereka dalam membantu sahabat-sahabat yang tidak mampu bertindak terhadap arahan yang diberikan.

Inilah sebenarnya objektif yang diketengahkan untuk memberi kesedaran kepada mereka pri pentingnya peranan mereka untuk membuat perubahan dalam masyarakat.

Sahabat-sahabat yang dihormat,

saya nak bawa sahabat-sahabat untuk merenung seketika, cuba tanya pada diri,apakah tugas sebenar kita di dunia selain menjadi seorang HAMBA yang benar-benar patuh dan taat pada-Nya?adakah cukup sekadar solat fardhu siang dan malam, mengeluarkan zakat setiap tahun, berpuasa pada bulan ramadhan dan mengerjakan haji apabila mampu di Baitul Haram serta melakukan kebaikan serta kebajikan..adakah cukup sekadar itu?cuba sahabat-sahabat tanya pada diri dan renungkan sejenak…

Adakah itu cukup sebenarnya untuk membalas kurniaan nikmat yang telah Allah berikan kepada kita bermula dari alam roh sehingga kita berada di dunia?adakah itu cukup untuk menunjukkan kita benar-benar bersyukur atas segala kurniaan-Nya?

Maksud Firman Allah dalam surah Adz-Zaariyat ayat 56 :

Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu.”

Allah juga berfirman dalam surah AL-Baqarah aya 30:

….sesungguhnya Aku ingin menciptakan seorang khalifah di muka bumi…..”

Jelaslah, tugas manusia bukan sekadar bergelar sebagai hamba, tetapi juga sebagai khalifah yang berperanan untuk mentadbir dunia iaitu Alam-Nya.

wallahu’alam…

Posted in Kalam | Leave a Comment »

Adakah Aku..?

Posted by unite28 on October 9, 2008

Salam Syawal,

kali ni, saya nak ajak sahabat-sahabat untuk mengikuti sebuah cerpen yang agak menarik pada hemat saya untuk direnung-renungkan…

Sepahit Madu

Oleh `Izzat Anwari bin Hasni

Awak sudi jadi isteri kedua saya? tanya Fikri tegas dan yakin.

Tiba-tiba mata Fatimah merah, air mata mula bergelinang di kelopak bawah.

Tak sangka awak sudah beristeri! Awak jahat! Sanggup mempermainkan hati saya. Awak ingat saya tiada maruah? Hah! pekik Fatimah dengan suara tersekat-sekat.

Mata Fikri liar melihat kiri kanan, mungkin ada sesiapa yang memandang perlakuan dia dan Fatimah. Bukan takutkan pandangan manusia, tetapi lagak Fatimah langsung tidak selari dengan penampilannya.

Saya ingat kita lama berkawan, awak masih bujang. Tapi rupa-rupanya…” Fatimah mula sebak.

Tak. Maksud saya…”

Sudah! Jangan bermulut manis lagi. Cukup! potong Fatimah dengan kasar.

Awak nampak macam alim, tapi sanggup menipu saya. Dan awak sanggup melamar saya menjadi isteri kedua awak. Awak ingat saya ni siapa? suara Fatimah semakin tinggi, setinggi egonya.

Fikri diam seribu bahasa. Dia sudah tahu `Fatimah’ di sebalik Fatimah yang dia kenal selama ini. Fatimah bergegas dari situ sambil mengelap air mata dengan tudung labuhnya berwarna kuning. Dalam hatinya, Fikri seolah-olah menghinanya apabila memujuknya untuk bermadu. Fikri muram. Namun masih terselit kekecewaan di sudut hatinya. Kekasih hatinya belum bersedia rupa-rupanya.

Ada hikmah,” bisik hati kecil Fikri, sekecil pandangannya terhadap Fatimah.

Hujung minggu berjalan seperti biasa. Program-program dakwah menyibukkan jadual Fikri sebagai seorang muslim yang beramal dengan apa yang diyakininya. Duitnya banyak dihabiskan untuk memenuhi tuntutan dakwah yang seringkali memerlukan pengorbanan yang tidak berbelah bahagi. Namun, hatinya tegas dan yakin bahawa inilah jalannya. Jalan yang membawa dia menemui Tuhannya dengan hati yang tenang serta bahagia di hari kelak.

Keyakinan serta keaktifan Fikri berdakwah sedikit sebanyak memenangi hati gadis-gadis dalam jemaahnya. Malah, Fikri dilihat sebagai calon suami yang bakal memandu keluarganya nanti ke arah memperjuangkan agama yang dianutinya sejak sekian lama. Sudah terlalu ramai muslimah yang menaruh hati padanya, namun, Fatimah terlebih dahulu rapat dan memenangi hati Fikri. Bagi Fatimah, Fikri seperti pelengkap kepada dirinya. Namun, hanya sehingga saat Fikri melamarnya menjadi isteri kedua.

Fikri masih lagi aktif dalam dakwah meskipun hubungannya dengan Fatimah nampak seperti tiada jalan penyelesaian. Dia mahu berbaik dengan Fatimah, namun sikap Fatimah yang keras dan kurang memahami erti dakwah membantutkan usaha Fikri tersebut. Bagi Fatimah, Fikri tak ubah seperti lelaki lain.

Gerak kerja dakwah Fikri berjalan seperti biasa. Siangnya ke hulu ke hilir memenuhi program serta amal jariah kepada masyarakat. Malamnya sibuk dengan mesyuarat dengan sahabat-sahabat seangkatannya. Fikri semakin percaya jalan dakwahnya, sama sekali dia tidak akan berganjak dari jalan ini hatta datang ancaman sebesar gunung sekalipun. Dia terlalu matang, jauh sekali daripada pemikiran pendakwah lain yang semudanya.

Namun, Allah s.w.t. Maha Mengetahui lagi Maha Pemurah. Sekali lagi Dia menghantar seorang perempuan bagi menguji Fikri – sama ada dia menjadi pemangkin atau perencat bagi dakwah Fikri.

Suatu petang dalam suatu program dakwah di sebuah madrasah, Fikri dikejutkan dengan luahan ikhlas dari sahabat lamanya, Nusaibah. Fikri sekali lagi gusar takut-takut Nusaibah tidak dapat menjadi sayap kiri perjuangannya selepas berumahtangga nanti. Isteri pertamanya sudah pasti membawa Fikri menemui Tuhannya, namun, Nusaibah yang kurang dikenalinya adakah sama seperti Fatimah atau tidak?

Fikri bercelaru, tetapi tidak bermakna lamaran Nusaibah ditolak. Dia meminta sedikit masa untuk memikirkan keputusan tersebut.

Setelah merisik pemikiran Nusaibah daripada beberapa sahabat terdekatnya, Fikri berjumpa dengan Nusaibah bertemankan sahabat baiknya. Dengan tegas dan yakin, sekali lagi Fikri mengulangi soalan yang pernah ditanya kepada Fatimah.

Awak sudi jadi isteri kedua saya? tanya Fikri tanpa segan silu.

Read the rest of this entry »

Posted in Cerpen | 10 Comments »

Siapa Aku..?

Posted by unite28 on October 8, 2008

Salam Ukhwah..

hermm Alhamdulillah..akhirnya Allah bukak jugak hati untuk menulis..tapi insyaAllah klu ada masa saya akan menulis, itu pun klu berkesempatan..

“Ada Apa Dengan Cinta”…pasti ramai yang tahu pasal cerita ni. Sudah tentunya ada perkara yang baik dan ada perkara yang tak berapa baik. Tapi itu bukanlah perkara yang nak saya ketengahkan di sini. Yang sebenarnya sedar atau tidak ada satu Novel yang menjadi tarikan dalam movie tu..herm novel apa yer?

“Siapa Aku”…tulisan yang berwarna merah gah tertulis dicover page..erm itulah novelnya. “Siapa Aku” novel yang agak terkenal di sana, sehingga diangkat dan diketengahkan dalam movie Cinta yg telah menjadi kegilaan remaja suatu ketika dulu. agak hebat ya..

Saya belum lagi berkesempatan sebenarnya nak cari secara detail tentang karya yang agak terkenal tu,insyaAllah akan saya kongsikan di sini isi dan mesej yang ingin di sampai jika ada ruang masa yang diizinkan Allah.

“Siapa Aku..?” sebenarnya telah menjadi tema untuk saya mulakan langkah awal dalam mencernakan penulisan di sini. Dan secara kebetulan, “Siapa Aku..?” juga merupakan modul yang bakal saya moderate(as moderator) dalam kem kepimpinan yang terdekat ni. uuhh, agak mencabar sebenarnya,memerlukan para peserta untuk menghayati dan menumpukan sepenuh perhatian serta men”psiko” diorang..tapi xpe,nnti akan saya kongsikan dalam blog ni apa hasil dan cerita selanjutnya. Secara umum, hadafnya adalah untuk menyedarkan kita, Siapa Kita di sisi Tuhan Rabbul Jalil..Subhanallah..

“Siapa Aku..?” akan berhenti di sini dan insyaAllah akan bersambung pada suatu ketika nanti..

Ikuti penulisan dan coretanku selepas ini..

Bittaufiq Wannajah..

Posted in Kalam | Leave a Comment »