Pabila Kalam Berbicara

Tajamnya Mata Pena

Archive for October, 2008

Buta AUKU Punca Mahasiswa UniMAP Tiada “Solidarity”..?

Posted by unite28 on October 25, 2008

Salam Perjuangan,

Alhamdulillah kali ni sempat juga saya luangkan masa untuk menyambung penulisan saya kembali. Sudah tentu ramai yang tertunggu-tunggu penulisan saya yang seterusnya tentang perincian AUKU. Tetapi sebelum itu, memandangkan terdapat banyak lontaran komen terhadap posting saya yang lepas, maka seharusnya saya ingin mengambil peluang untuk memperjelaskan beberapa perkara yang dibangkitkan agar ia difahami dengan baik oleh sahabat-sahabat semua.

Pertama, berkaitan dengan perkataan “Tidak Memahami” atau “Buta” AUKU yang disebut oleh saya dalam posting yang lepas. Dalam hal ini, mereka yang menghantar komen seharusnya merujuk dan mendapatkan penjelasan sebenar di sebalik makna perkataan yang digunakan oleh penulis. Berkemungkinan besar, apa yang ditafsirkan oleh penulis berbeza dengan apa yang difahami oleh anda. Jadi bertindaklah dengan bijak.

Saya telah menyebut dalam komen saya sebelum ini, maksud yang ingin disampaikan oleh saya adalah mahasiswa UniMAP tidak memahami, tidak mengetahui dan tidak mengambil peduli mengenai perincian dan seksyen-seksyen yang ada di dalam AUKU. Jika kita tanya kepada mereka berkaitan dengan Seksyen 15 contohnya, adakah mereka tahu berkaitan dengan apa seksyen itu ? Kalau itu pun mereka tidak boleh untuk memberikan jawapan yang tepat, jauh sekali untuk mereka mengetahui sub-sub seksyen yang ada di dalamnya . Sedangkan Seksyen tersebut adalah penting untuk pengetahuan mereka sebagai seorang penuntut universiti.

Yang kedua, saya rasa masih ramai lagi mahasiswa UniMAP yang masih belum mengenali dan memahami situasi dan proses sebenar pemilihan MPP di UniMAP. Sahabat-sahabat perlu menyedari bahawa tujuan blog ini dibuka dan saya menulis serta berposting di sini adalah kerana berlaku kepincangan terhadap pemilihan MPP itu sendiri yang sewajarnya perlu melalui PRK. Ramai yang tidak memahami dan tidak pun pernah mengetahui situasi ini melainkan segelintir sahaja, itu pun mereka yang pernah melalui situasi tersebut, jika tidak sudah tentu mereka pun tetap tidak akan memahami.

Cukup sekadar itu sedikit penjelasan tentang komen-komen yang diberikan, walaubagaimanapun terima kasih atas pencambahan idea dan lontaran kritikan membina yang diberikan, semoga ia menjadi medan untuk sahabat-sahabat meningkatkan kesedaran tentang isu-isu kampus seterusnya memantapkan kualiti kepimpinan MPP selaku “stand” memperjuangkan hak pelajar.

Berbalik semula kepada perincian seterusnya AUKU, kali ini saya akan berkongsi pula berkenaan dengan Majlis Perwakilan Pelajar yang berada di bawah Seksyen 8 yang mana seksyen ini menyebut tentang Perlembagaan Universiti. Di bawah Perlembagaan Universiti ini pula terdapat Seksyen 48 yang menyebut tentang Majlis Perwakilan Pelajar yang mana pada tahun ini telah berlaku pindaan pada seksyen tersebut.

Berikut adalah Seksyen 48 dalam Perlembagaan Universiti di bawah Seksyen 8:

Read the rest of this entry »

Advertisements

Posted in Kampus | 32 Comments »

Atas Nama Cinta v2.0

Posted by unite28 on October 22, 2008

Salam Muhibbah,

Hanya sekadar selingan sebenarnya apabila telah penat memerah otak menulis dan mimikirkan idea-idea dalam penghujahan dan penulisan posting-posting dalam bentuk pandangan ilmiah.

Jadi pada kali ini saya bawakan satu lirik lagu ringkas yang telah diUBAH sesuai dengan kehendak naluri kita sebagai seorang hamba yang mendambakan redha-Nya. Redha-Nya dicari dengan berusaha untuk memupuk perasaan cinta kepada-Nya. Sama-sama kita cuba menghayatinya dalam usaha untuk menanam benih cinta dalam diri kita kepada Ilahi, insyaAllah semoga Allah tunjukkan jalan.

Atas Nama Cinta v2.0
unite28

Aku manusia……
Yang punya cinta dihati
Ada diriku dan diri-Mu dalam hidupku

Mengapa terlambat cinta-Mu untuk ku miliki
Sedang diriku di dunia tak begitu tenang

Mengapa yang lain bisa
Mendua dengan mudahnya
Namun kita terbelenggu dalam ikatan tanpa cinta

Atas nama cinta hati ini
Tak mungkin terbahagi
Sampai nanti bila aku mati
Cinta ini hanya untuk Engkau

Atas nama cinta ku relakan jalanku merana
Asal Engkau akhirnya denganku
Ku bersumpah atas nama cinta

Semoga terhibur.

Wassalam.

Posted in Lirik | Leave a Comment »

VOTE ME

Posted by unite28 on October 20, 2008

Posted in Votes | Leave a Comment »

Mahasiswa UniMAP Tidak Memahami AUKU Punca Takut Bersuara..?

Posted by unite28 on October 20, 2008

Salam Perjuangan..

Setelah beberapa lama pandangan lantang saya mempersoalkan proses PRK UniMAP terpapar di skype dan juga blog, banyak respon yang agak menarik tercalit ke telinga saya kedengaran daripada rakan-rakan yang terdekat. Ramai yang mengkritik dan tidak ramai juga yang berasa takut dengan kenyataan tersebut.

Mungkin bagi mereka, kenyataan sebegitu rupa boleh menyentuh sensitiviti seterusnya mengundang kemarahan HEP. Mungkin juga ada sesetengah sahabat-sahabat yang berasa takut jika diambil tindakan, sedangkan sebenarnya tidak ada seksyen pun dalam AUKU yang boleh dikenakan ke atas mereka jika mereka bertindak sedemikian. Jika ada pun mungkin kesalahan lain yang akan dicari dan dijadikan bahan bukti untuk mensabitkan kita dengan AUKU ataupun kesalahan tatatertib Universiti.

Amat menyedihkan apabila masih ramai mahasiswa UniMAP mungkin boleh dikatakan keseluruhan daripada mereka masih lagi buta tentang AUKU. Inilah punca yang menyebab mereka takut untuk bersuara apabila timbul isu-isu dan masalah yang melibatkan hak mahasiswa.

Maka atas kesedaran ini, saya terpanggil untuk berkongsi dan menerangkan sedikit sebanyak tentang beberapa seksyen yang terkandung di dalam Akta Universiti dan Kolej Universiti atau lebih dikenali sebagai AUKU oleh para penuntut universiti. Dengan harapan sahabat-sahabat dapat mengetahui walaupun tidak banyak memadai sedikit yang mana perlu dan penting untuk kesedaran sebagai mahasiswa di universiti.

Read the rest of this entry »

Posted in Kampus | 27 Comments »

PRK UniMAP Tidak Demokratik..?

Posted by unite28 on October 18, 2008

Salam Perjuangan Buat Mahasiswa,

Kali ni hati saya terdetik kuat untuk membicarakan tentang Pilihan Raya Kampus(PRK) yang berlangsung di Universiti Malaysia Perlis(UniMAP)..walhal sebenarnya tidak berlangsung pun..

“Tidakan yang agak memalukan dan langsung tidak demokratik!!”, itulah kenyataan pertama yang saya ingin ungkapkan di sini dan yang telah bermain-main difikiran saya sekarang yang mana berbaur dengan perasaan yang tidak puas hati sebenarnya.. Apa dah jadi dengan UniMAP ni? apa dah jadi? geleng kepala saya apabila terdengar ada cerita-cerita yang tidak sepatutnya sampai ke telinga saya sebagai seorang aktivis mahasiswa.

Saya sebenarnya berasa cukup sedih apabila melihat suasana dan situasi yang dialami oleh pelajar UniMAP sejak akhir-akhir ini. Sebenarnya bukan hanya sejak akhir-akhir ini, tetapi sudah bermula ketika saya menjejakkan kaki ke sini. Mereka ini di nafikan hak dan tuntutan sebagai warganegara dalam sebuah negara yang mengamalkan prinsip demokrasi.

Baru-baru ini saya agak terkejut apabila terdengar desas-desus yang mengatakan ada cubaan untuk menggagal dan menghalang tindakan beberapa orang mahasiswa/siswi yang ingin menghantar borang pencalonan mereka kepada HEP. Bermula dengan halangan pertama daripada pengetua kolej kediaman, walaupun dapat melepasi mereka tetap dikejar dengan pelbagai halangan selepas daripada itu.

Mereka turut dipanggil pada satu ketika untuk bertemu pembantu penolong pengetua kolej kediaman. Atas sebab apa mereka dipanggil wallahu’alam. tapi dengar katanya mereka cuba diugut agar mnggugurkan pencalon mereka. Kalau tidak ada angin masakan pokok bergoyangkan.

Apabila berita sebegini menyinggah pada telinga saya, banyak tanda tanya dan persoalan telah timbul bersarang dalam hati dan fikiran saya. Inikah sebenarnya yang dikatakan sebuah universiti?saya rasa di matrikulasi tidak begini. Malah mungkin lebih hebat lagi daripada UniMAP. Adakah dengan cara yang macam ni kita nak pilih pemimpin kita? takkan dalam negara kita pada masa-masa akan datang, kita nak buat sebegini rupa?kita perlu sedar, generasi sekaranglah yang akan memimpin negara dan akan mencorakkan hala tuju negara pada masa akan datang. takkanlah kita nak laksanakan pemilihan pemimpin dengan sesuka hati dan semberono sahaja seperti di UniMAP?

Kalaulah cara pemilihan MPP yang sebegini rupa diteruskan, bagi saya tidak ubah seperti pemilihan pengawas sekolah rendah!! yang dipilih oleh guru-guru, begitu juga MPP yang dipilih oleh HEP, bukan dipilih dikalangan pelajar sendiri!! Sampai bila kita nak berlanjutan macam ni?

Sedar atau tidak sedar, ramai dikalangan para mahasiswa/siswa tidak kenal MPP mereka, malah lebih teruk lagi ada yang sampai menyampah dengan MPP. Kenapa jadi macam tu? sebabnya mereka bukan dipilih oleh mahasiswa, yang mempunyai citarasa tersendiri untuk memilih, tetapi dipilih oleh HEP. Kita perlu sedar, MPP dalam sejarah UniMAP tidak pernah dipilih oleh kita sebagai mahasiswa. MPP adalah wakil suara kita sebagai mahasiswa, bertujuan untuk menyampaikan dan memperjuangkan hak kita di UniMAP, bukan menjadi wakil HEP, dan memperjuangkan hak dan program HEP semata-mata!

Mahasiswa UniMAP perlu sedar. Sampai bila kita nak biarkan MPP hanya memperjuangkan hak dan program HEP, mereka tidak memperjungkan hak dan keinginan kita?sampai bila sahabat-sahabat?adakah sampai selama-selamanya?

Read the rest of this entry »

Posted in Kampus | 36 Comments »

Adakah Kau Lupa..?

Posted by unite28 on October 14, 2008

Salam Mahabbah..

alhamdulillah bertemu kembali..syukur setingginya kepada Ar-Rabbul ‘Azim atas segala nikmat yang masih lagi dikurniakan tidak putus-putus kepada hamba-Nya tanpa merasa kerugian sedikit pun ke atas diri-Nya..subhanallah..

sebagai hamba, kita seharusnya sedar siapakah kita sebenarnya..untuk apa kita diciptakan..dan kepada siapa yang seharusnya kita berikan ketaatan sepenuhnya..

Sahabat sekalian,

alhamdulillah, kem kepimpinan baru je selesai 3 hari yang lepas. Seperti yang saya janjikan, saya akan kongsi tentang modul yang telah saya moderate dalam satu slot LDK bersama peserta-peserta. Sebelum tu alhamdulillah, kerana LDK tersebut berjalan lancar dan mencapai objektif sebagaimana yang kami inginkan. LDK tersebut merupakan satu permulaan yang baik kepada para peserta untuk memecahbekuan dalam pemikiran serta kesedaran mereka tentang Siapa Aku..?

Saya turut berasa gembira kerana berjaya mengawal suasana dan mood para peserta agar ia berada dalam keadaan tenang dan sesuai dengan cara pembawakan yang sepatutnya digunakan.alhamdulillah.

Sepertimana yang telah dinyatakan pada posting yang lepas, objektif atau himmah modul ini adalah untuk mereka mengenal diri dan memberi kesedaran kepada para peserta bahawa mereka adalah HAMBA Allah serta memberi kesedaran kepada para peserta tentang peranan sebenar sebagai Hamba-Nya dan Khalifah dimuka bumi.

Dalam modul ini, satu suasana tenang tanpa sedikit pun gangguan diwujudkan agar para peserta berada dalam mood yang mudah untuk menyentuh hati dan pemikiran mereka. Kemudian beberapa soalan yang berkaitan dengan kemampuan mereka diajukan seperti contoh :

“Sila tuliskan nama anda pada sekeping kad yang diberikan tanpa menggunakan tangan, kaki serta pancaindera yang lain..kemudian tanya pada diri adakah aku mampu?..”

Soalan-soalan begini diajukan kepada mereka dengan harapan agar mereka sedar tentang kekuasaan Allah dan kelemahan manusia yang serba dhaif. kemudian untuk mencapai objektif kedua, modul tersebut dilaksanakan secara berkumpulan. Dalam sesi ini, kita akan dapat melihat peranan mereka dalam membantu sahabat-sahabat yang tidak mampu bertindak terhadap arahan yang diberikan.

Inilah sebenarnya objektif yang diketengahkan untuk memberi kesedaran kepada mereka pri pentingnya peranan mereka untuk membuat perubahan dalam masyarakat.

Sahabat-sahabat yang dihormat,

saya nak bawa sahabat-sahabat untuk merenung seketika, cuba tanya pada diri,apakah tugas sebenar kita di dunia selain menjadi seorang HAMBA yang benar-benar patuh dan taat pada-Nya?adakah cukup sekadar solat fardhu siang dan malam, mengeluarkan zakat setiap tahun, berpuasa pada bulan ramadhan dan mengerjakan haji apabila mampu di Baitul Haram serta melakukan kebaikan serta kebajikan..adakah cukup sekadar itu?cuba sahabat-sahabat tanya pada diri dan renungkan sejenak…

Adakah itu cukup sebenarnya untuk membalas kurniaan nikmat yang telah Allah berikan kepada kita bermula dari alam roh sehingga kita berada di dunia?adakah itu cukup untuk menunjukkan kita benar-benar bersyukur atas segala kurniaan-Nya?

Maksud Firman Allah dalam surah Adz-Zaariyat ayat 56 :

Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu.”

Allah juga berfirman dalam surah AL-Baqarah aya 30:

….sesungguhnya Aku ingin menciptakan seorang khalifah di muka bumi…..”

Jelaslah, tugas manusia bukan sekadar bergelar sebagai hamba, tetapi juga sebagai khalifah yang berperanan untuk mentadbir dunia iaitu Alam-Nya.

wallahu’alam…

Posted in Kalam | Leave a Comment »

Adakah Aku..?

Posted by unite28 on October 9, 2008

Salam Syawal,

kali ni, saya nak ajak sahabat-sahabat untuk mengikuti sebuah cerpen yang agak menarik pada hemat saya untuk direnung-renungkan…

Sepahit Madu

Oleh `Izzat Anwari bin Hasni

Awak sudi jadi isteri kedua saya? tanya Fikri tegas dan yakin.

Tiba-tiba mata Fatimah merah, air mata mula bergelinang di kelopak bawah.

Tak sangka awak sudah beristeri! Awak jahat! Sanggup mempermainkan hati saya. Awak ingat saya tiada maruah? Hah! pekik Fatimah dengan suara tersekat-sekat.

Mata Fikri liar melihat kiri kanan, mungkin ada sesiapa yang memandang perlakuan dia dan Fatimah. Bukan takutkan pandangan manusia, tetapi lagak Fatimah langsung tidak selari dengan penampilannya.

Saya ingat kita lama berkawan, awak masih bujang. Tapi rupa-rupanya…” Fatimah mula sebak.

Tak. Maksud saya…”

Sudah! Jangan bermulut manis lagi. Cukup! potong Fatimah dengan kasar.

Awak nampak macam alim, tapi sanggup menipu saya. Dan awak sanggup melamar saya menjadi isteri kedua awak. Awak ingat saya ni siapa? suara Fatimah semakin tinggi, setinggi egonya.

Fikri diam seribu bahasa. Dia sudah tahu `Fatimah’ di sebalik Fatimah yang dia kenal selama ini. Fatimah bergegas dari situ sambil mengelap air mata dengan tudung labuhnya berwarna kuning. Dalam hatinya, Fikri seolah-olah menghinanya apabila memujuknya untuk bermadu. Fikri muram. Namun masih terselit kekecewaan di sudut hatinya. Kekasih hatinya belum bersedia rupa-rupanya.

Ada hikmah,” bisik hati kecil Fikri, sekecil pandangannya terhadap Fatimah.

Hujung minggu berjalan seperti biasa. Program-program dakwah menyibukkan jadual Fikri sebagai seorang muslim yang beramal dengan apa yang diyakininya. Duitnya banyak dihabiskan untuk memenuhi tuntutan dakwah yang seringkali memerlukan pengorbanan yang tidak berbelah bahagi. Namun, hatinya tegas dan yakin bahawa inilah jalannya. Jalan yang membawa dia menemui Tuhannya dengan hati yang tenang serta bahagia di hari kelak.

Keyakinan serta keaktifan Fikri berdakwah sedikit sebanyak memenangi hati gadis-gadis dalam jemaahnya. Malah, Fikri dilihat sebagai calon suami yang bakal memandu keluarganya nanti ke arah memperjuangkan agama yang dianutinya sejak sekian lama. Sudah terlalu ramai muslimah yang menaruh hati padanya, namun, Fatimah terlebih dahulu rapat dan memenangi hati Fikri. Bagi Fatimah, Fikri seperti pelengkap kepada dirinya. Namun, hanya sehingga saat Fikri melamarnya menjadi isteri kedua.

Fikri masih lagi aktif dalam dakwah meskipun hubungannya dengan Fatimah nampak seperti tiada jalan penyelesaian. Dia mahu berbaik dengan Fatimah, namun sikap Fatimah yang keras dan kurang memahami erti dakwah membantutkan usaha Fikri tersebut. Bagi Fatimah, Fikri tak ubah seperti lelaki lain.

Gerak kerja dakwah Fikri berjalan seperti biasa. Siangnya ke hulu ke hilir memenuhi program serta amal jariah kepada masyarakat. Malamnya sibuk dengan mesyuarat dengan sahabat-sahabat seangkatannya. Fikri semakin percaya jalan dakwahnya, sama sekali dia tidak akan berganjak dari jalan ini hatta datang ancaman sebesar gunung sekalipun. Dia terlalu matang, jauh sekali daripada pemikiran pendakwah lain yang semudanya.

Namun, Allah s.w.t. Maha Mengetahui lagi Maha Pemurah. Sekali lagi Dia menghantar seorang perempuan bagi menguji Fikri – sama ada dia menjadi pemangkin atau perencat bagi dakwah Fikri.

Suatu petang dalam suatu program dakwah di sebuah madrasah, Fikri dikejutkan dengan luahan ikhlas dari sahabat lamanya, Nusaibah. Fikri sekali lagi gusar takut-takut Nusaibah tidak dapat menjadi sayap kiri perjuangannya selepas berumahtangga nanti. Isteri pertamanya sudah pasti membawa Fikri menemui Tuhannya, namun, Nusaibah yang kurang dikenalinya adakah sama seperti Fatimah atau tidak?

Fikri bercelaru, tetapi tidak bermakna lamaran Nusaibah ditolak. Dia meminta sedikit masa untuk memikirkan keputusan tersebut.

Setelah merisik pemikiran Nusaibah daripada beberapa sahabat terdekatnya, Fikri berjumpa dengan Nusaibah bertemankan sahabat baiknya. Dengan tegas dan yakin, sekali lagi Fikri mengulangi soalan yang pernah ditanya kepada Fatimah.

Awak sudi jadi isteri kedua saya? tanya Fikri tanpa segan silu.

Read the rest of this entry »

Posted in Cerpen | 10 Comments »

Siapa Aku..?

Posted by unite28 on October 8, 2008

Salam Ukhwah..

hermm Alhamdulillah..akhirnya Allah bukak jugak hati untuk menulis..tapi insyaAllah klu ada masa saya akan menulis, itu pun klu berkesempatan..

“Ada Apa Dengan Cinta”…pasti ramai yang tahu pasal cerita ni. Sudah tentunya ada perkara yang baik dan ada perkara yang tak berapa baik. Tapi itu bukanlah perkara yang nak saya ketengahkan di sini. Yang sebenarnya sedar atau tidak ada satu Novel yang menjadi tarikan dalam movie tu..herm novel apa yer?

“Siapa Aku”…tulisan yang berwarna merah gah tertulis dicover page..erm itulah novelnya. “Siapa Aku” novel yang agak terkenal di sana, sehingga diangkat dan diketengahkan dalam movie Cinta yg telah menjadi kegilaan remaja suatu ketika dulu. agak hebat ya..

Saya belum lagi berkesempatan sebenarnya nak cari secara detail tentang karya yang agak terkenal tu,insyaAllah akan saya kongsikan di sini isi dan mesej yang ingin di sampai jika ada ruang masa yang diizinkan Allah.

“Siapa Aku..?” sebenarnya telah menjadi tema untuk saya mulakan langkah awal dalam mencernakan penulisan di sini. Dan secara kebetulan, “Siapa Aku..?” juga merupakan modul yang bakal saya moderate(as moderator) dalam kem kepimpinan yang terdekat ni. uuhh, agak mencabar sebenarnya,memerlukan para peserta untuk menghayati dan menumpukan sepenuh perhatian serta men”psiko” diorang..tapi xpe,nnti akan saya kongsikan dalam blog ni apa hasil dan cerita selanjutnya. Secara umum, hadafnya adalah untuk menyedarkan kita, Siapa Kita di sisi Tuhan Rabbul Jalil..Subhanallah..

“Siapa Aku..?” akan berhenti di sini dan insyaAllah akan bersambung pada suatu ketika nanti..

Ikuti penulisan dan coretanku selepas ini..

Bittaufiq Wannajah..

Posted in Kalam | Leave a Comment »